Register Login

HUT Jakarta ke-484

Bosan dengan suasana ulang tahun yang meriah dan terlalu mewah? Datang saja ke salah satu wisata budaya Betawi di Srengseng Sawah, Jakarta Selatan. Di sini nggak akan ada acara musik yang hingar bingaryang membuat berisik apalagi desak-desakan untuk menontonnya. Atau demonstrasi tentang keluhan kota Jakarta yang semakin semrawut. Apalagi parade karnaval yang membuat kaki dan badan lelah.

Setiap tahunnya, kota Jakarta terus bertambah usianya. Dan tiap tahunnya juga, populasi serta polusi udara meningkat serta segala macam masalah melanda. Bagi orang Betawi asli sebagai penduduk pribumi Jakarta, setiap tanggal 22 Juni adalah waktu untuk bersantai dan mengenang setiap langkah perjalanan kota ini. "Udeh ratusan tahunnye umurnye kota kite ini. Kagak berase Jakarte makin tue aje. Pan dulu pas aye masih mude, Jakarte belon banyak gedung ama mobil di mane-mane.

Sekarang mah Jakarte makin pusing pala aje (Sudah ratusan tahun umurnya kota kita ini. Tidak terasa Jakarta makin tua saja. Dahulu waktu saya masih muda, Jakarta belum banyak mobil di mana-mana. Sekarang Jakarta semakin membuat kepala pusing saja)," ujar Pengelola Setu Babakan ketika memulai acara HUT Jakarta ke-484 di atas panggung. Para penonton mengiyakan, ada juga yang malah bersenda gurau atas pernyataan di atas. Selama satu hari tersebut, banyak warga yang mayoritas berbondong-bondong datang ke sana.

"Setahun sekali kan kita ngerasain ultah Jakarta dan saya mau ngerayainnya di sini," kata salah satu pengunjung. Apa saja sih acaranya selama satu hari, 22 Juni lalu? Setu Babakan banyak membuat rangkaian acara bermanfaat bagi masyarakat umum khususnya pelajar dan warga asli Betawi. Hal ini dilakukan untuk menjaga kelestarian budaya serta meramaikan Setu Babakan. (Agnes)



04 Juli 2011 - 17:39:55 WIB

Dibaca : 1076

SHARE