Register Login
  1. Erasmus Huis Gelar Pameran Jakarta Old Town Reborn

    Erasmus Huis Gelar Pameran Jakarta Old Town Reborn Erasmus Huis Gelar Pameran Jakarta Old Town Reborn
  2. Pameran Jakarta Tempo Dulu 2014

    Pameran Jakarta Tempo Dulu 2014 Pameran Jakarta Tempo Dulu 2014
  3. Pameran Arsitektur di Jakarta 2014

    Pameran Arsitektur di Jakarta 2014 Pameran Arsitektur di Jakarta 2014
  4. Erasmus Huis Pameran

    Erasmus Huis Pameran Erasmus Huis Pameran
  5. Jakarta Old Town Reborn

     Jakarta Old Town Reborn  Jakarta Old Town Reborn

Erasmus Huis Gelar Pameran Jakarta Old Town Reborn

Kota tua telah kehilangan jiwanya. Menua dan hampir mati, terdegradasi dan ditinggalkan, adalah karakter yang mempresentasikan kondisi Kota Tua saat ini. Sekitar 182 artefak peninggalan zaman kolonial terbengkalai, dikelilingi oleh lingkungan yang buruk dan berpolusi,dihadiri sebagai tempat hidup dan/ atau bekerja. Wajah usang neoklasiknya menyimpan permasalahan yang kompleks dan berbelit.

Walaupun berbagai insiatif telah dilakukan oleh pemerintah maupun pihak swasta, namun tidak banyak membangkitkan vitalitasnya. Karena tidak berjalannya rencana apa yang diinginkan oleh pemerintah atau pihak swasta tentang Kota Tua, dengan ini Jakarta Old Town Reborn (JOTR) menawarkan sebuah konsep masa depan untuk Kota Tua.

JOTR mengundang 7 tim arsitek dari Belanda dan Indonesia untuk bekerja sama dengan pemerintah dan pemilik bangunan untuk menghidupkan 6 bangunan bersejarah serta sebuah bidang landscape di sekitar Kali Besar dan Lapangan Fatahilah. Kami mengadakan lokakarya, seminar, debat, kunjungan lahan, bernegosiasi dengan para stakeholder, berkonsultasi dengan aparat pemerintah, dan sepakat dengan sebuah ide “Archipunctural Urban Renewal Strategy”.

Strategi tersebut berfokus kepada enam buah proyek arsitektural yang disebar dibeberapa tempat, kemudian dihubungkan oleh sebuah master plan landscape. JOTR dimotori oleh Erasmus Huis dan Rumah Asuh, yang berkolaborasi dengan tujuh firma arsitektur (Andramatin Architects, Djuhara+Djuhara, Han Awal & Partners, KCAP, MVRDV, Niek Roozen bersama Wageningen University, dan OMA). Sedangkan master plan diusulkan oleh SHAU.

Program ini juga didukung oleh Kedutaan Belanda, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia, IAI-EU, Tropica Greeneries, MPYK Studio serta Kota Tua Creative Festival Curatorial Team. Salah satu proyek perintis telah dibuka pada bulan Maret 2014 lalu. Kantor Pos Kota Tua dikonversi menjadi Museum Seni Kontemporer serta Pusat Informasi Wisata Kota Tua. Sebagai kelanjutan dari rangkaian proyek ini.

Pameran ini berlangsung di Pusat Kebudayaan Belanda Erasmus Huis, Jakarta, dan berlangsung sejak 13 Juli 2014 hingga 15 Agustus 2014. (Angga W/geDoor.com)



22 Juli 2014 - 10:37:01 WIB
Foto : Angga W/gedoor
Dibaca : 1708

BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA

Arkarna Party Tour Indonesia 2013 Arkarna Party Tour Indonesia 2013
Kamis, 25 April 2013
Jakarta Food Security Summit Jakarta Food Security Summit
Rabu, 08 Februari 2012
Java Sounds Fair 2014 Java Sounds Fair 2014
Kamis, 11 September 2014

SHARE