Register Login

Konvensi IPA Ke 40 Siap Digelar Bulan Mei 2016

Turunnya harga minyak dunia sejak pertengahan 2014 menjadi ancaman bagi keberlangsungan industri hulu migas di Indonesia. Oleh sebab itu, pelaku industri melakukan berbagai upaya efisiensi dan pemerintah diharapkan melakukan sejumlah terobosan untuk memperbaiki iklim investasi di sektor migas, dan mengurangi dampak yang dialami pelaku industri akibat merosotnya harga.

Saat ini, aktivitas di sektor menurun karena hulu melorot karena perusahaan menghitung ulang rencana bisnis termasuk kegiatan eksplorasi dan produksi. Turunnya harga minyak juga berimplikasi terhadap penerimaan negara. Penerimaan sektor migas pada 2015 tercatat sebesar hanya Rp 78,4 triliun. Angka itu meleset dari target APBNP 2015 sebesar Rp 81,4 triliun. Sedangkan realisasi Pajak Penghasilan(PPh) Migas turun 43 persen dari tahun sebelumnya menjadi Rp 49,7 triliun. Realisasi investasi sektor migas pun hanya US$ 15,9 miliar, meleset dari target pemerintah sebesar US$ 23,7 miliar. Implikasi yang lebih besar dirasakan sejumlah daerah yang anggarannya ditopang dana bagi hasil (DBH) migas.

Kutai Kartanegara misalnya, yang pada 2014 mendapatkan DBH Rp 3,2 triliun, pada 2015 hanya menerima Rp 700 miliar. Kabupaten Kampar juga mengalami nasib serupa. Dari Rp 1,2 triliun pada 2014, DBH yang diterima merosot menjadi Rp 400 miliar. Akibatnya, kegiatan ekonomi di sejumlah daerah itu ikut meredup. Selama ini investasi di sektor migas memberikan dampak berganda (multiplier effecf) terhadap kegiatan industri lainnya, seperti perusahaan kontraktor pengeboran, katering, hingga hotel dan tempat-tempat hiburan.

Sejumlah program pembangunan yang direncanakan pemerintah daerah juga tertunda karena minimnya anggaran. Meredupnya kegiatan ekonomi di daerah terlihat dari turunnya tingkat pertumbuhan ekonomi di sejumlah provinsi yang selama ini menjadi pusat industri migas. Kalimantan Timur menjadi yang paling terpukul karena perekonomiannya minus 0,9 persen pada 2015. Padahal pada 2011 perekonomiannya masih tumbuh 6,5 persen "Jika tidak segera diantisipasi, situasi saat ini dalam jangka panjang dapat berimplikasi terhadap ketahanan energi Indonesia," kata Indonesian Petroleum Association (IPA) Director, Tenny Wibowo.

Meski begitu, penurunan harga minyak membuka peluang untuk meningkatkan investasi di sektor hulu migas. Ini mengingat biaya eksplorasi migas menurun mengikuti tren harga minyak. Tenny Wibowo mengungkapkan, kesempatan ini mesti dimanfaatkan untuk meningkatkan eksplorasi guna menambah cadangan dan kapasitas produksi nasional. Sehingga, ketika harga minyak kembali naik pemerintah tinggal memetik keuntungan dari stok yang berlimpah. Berdasarkan proyeksi BP Energy Outlook 2016, harga minyak bisa mengalami rebound dalam beberapa tahun ke depan seiring permintaan yang meningkat.

Apalagi, bahan bakar yang berasal dari fosil masih mendominasi, yakni sekitar 80 persen, dari total kebutuhan dunia pada 2035. "Upaya ini sejalan dengan prioritas pemerintah untuk menciptakan ketahanan energi nasional. Dengan cadangan energi yang berlimpah maka impor minyak juga bisa ditekan," ujarnya. Akan tetapi Tenny Wibowo mengatakan, langkah tersebut perlu mendapat dukungan dari para pemangku kepentingan (stakeholders), terutama pemerintah. Perlu insentit untuk mendorong investasi di eksplorasi, terutama selama harga minyak masih rendah.

Insentif tersebut antara lain moratorium masa eksplorasi yang saat ini berlangsung selama 10 tahun dan mengubah skema bagi hasil supaya lebih fleksibel dengan tren harga minyak. Insentif tersebut dapat dicabut kembali ketika harga minyak naik ke posisi tertentu. Adapun dalam jangka panjang, pemerintah diharapkan dapat menghilangkan berbagai hambatan atau disinsentif. Antara lain: sulitnya pembebasan lahan, proses perizinan yang berbelit, sistem perpajakan yang tidak ramah, ketidakjelasan regulasi antar-sektor, hingga kriminalisasi terhadap pelaku industri migas.

Lebih jauh, persoalan-persoalan yang sedang dihadapi sektor migas akan dibahas dalam Konvensi IPA ke-40. Acara yang mengusung tema "Mengubah Paradigma di Indonesia — Penyediaan Energi di Realitas Baru" (Shifting Paradigms in Indonesia - Supplying Energy in the New ReaIity) akan berlangsung 25-27 Mei 2016 di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta. Ketua Pelaksana Konvensi IPA ke-40 Marudut Manulang mengatakan, ada tiga sesi diskusi pleno yang akan digelar dalam acara ini. Sesi pleno pertama mengangkat tema Menyelamatkan Industri Migas Indonesia di Tengah Turunnya Harga Minyak (Surviving the Oil and Gas Industry in indonesia under Current Oil Price).

Sesi pleno kedua akan membahas tema Reformasi Antar-Sektor sebagai Kunci Keberlanjutan Energi (Inter-Sectoral Reform Key to Energy Sustainability). Sementara sesi pleno ketiga akan mengusung tema Tata Kelola Gas dalam Mendukung Percepatan Pembangunan Ekonomi Indonesia (Gas Govemance in Supporting the Acceleration of Indonesia Economic Development).

Rangkaian diskusi akan mengundang Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Sudirman Said, Menteri Kehutanan dan Lingkungan Hidup Siti Nurbaya, Kepala SKK Migas Amien Sunaryadi, dan Gubemur Bank Indonesia Agus Martowardojo sebagai pembicara kunci. Selain sesi pleno, akan diadakan sesi khusus mengenai Migas sebagai Katalisator Pembangunan Daerah (Case Studies of Oil and Gas as Catalyst for Regional Development).

Pun, akan digelar diskusi kelompok terarah (FGD) hingga pameran teknologi terbaru di bidang migas. Untuk FGD pada 20 April 2016 akan mengangkat tema Dampak Tersembunyi Harga Minyak Rendah terhadap Ketahanan Energi Nasional (Low Oil Price Environment, Its Unseen impact to Indonesla Energy Security). (Roy/gedoor)



15 April 2016 - 19:55:16 WIB
Foto : Roy/gedoor
Dibaca : 1349

SHARE